26 March, 2007

Penangan Gelama Pulau Jemur I



Hujung minggu lepas, kami memancing ke Pulau Jemur menaiki bot En. Omar Che Mat. Sudah hampir 2 tahun tak menaiki bot beliau, selepas saya berpindah ke Nilai dan sibuk menjaga kedai yang dibuka pada Sept 2005. Sekarang bila semua dah stabil, kena bagi masa untuk memancing la pulak.
.
Petang tersebut saya, En. Omar, Rosli dan warga Indon Nuril menaiki bot dari jeti Persatuan Nelayan Pulau Indah. Cuaca sangat baik, laut sangat tenang. Perjalanan ke Pulau Jemur mengambil masa 45 minit sahaja. En. Omar yang baru balik memancing dari perairan pelantar minyak di Terengganu minggu lepas, juga minggu sebelumnya ke Tg Pinang, Indonesia masih kelihatan letih. Tapi kami mengucapkan ribuan terima kasih kerana masih sudi membawa kami ke Pulau Jemur biarpun keletihan masih terpapar di riak mukanya.
.
Pulau Jemur sangat terkenal dengan jenahak tandanya yang mana trip2 kami sebelum ini tidak pernah gagal menaikkan spesis tersebut. Sampai sahaja ke perairan Pulau Jemur, masing2 begitu bersemangat membaling umpan. Umpan yg digunakan kali ini ialah pumpun, sotong pasar dan udang hidup. Umpan pertama disambut oleh gelama selebar 3 jari melalui pancing En. Omar. Selepas itu kami berempat berjaya menaikkan gelama selain diselang seli oleh ikan duri. Kata orang jika kawasan tersebut ada gelama, maka ikan besar tidak bermain di situ.
Sauh diangkat dan kami menduga di atas batu karang di mana air hanya sedalam 16 kaki. Untuk seketika joran aksi ringan En. Omar berjaya menaikkan ikan gelam yg berwarna agak gelap. Beberapa minit setelah didaratkan warna gelama tersebut bertukar menjadi cerah. Mungkin ikan2 dasaran berubah warna untuk tujuan penyamaran.
.
Kami berlegar di beberapa lubuk berhampiran, termasuk di kawasan lubuk yang dispot oleh tekong handalan Pak Abu. Juga kami menaikkan gelama sahaja, kali ini semuanya berwarna keemasan. Hairannya, mana ikan tetanda yang terkenal itu, seekor pun tiada yang menyentuh umpan.
.
Pada malamnya langit mula menjadi kelam. Angin bertiup dengan agak kuat dan laut beralun tinggi. En. Omar merapatkan bot berhampiran pulau untuk menggelakkan angin kuat. Dua sauh digunakan sekali gus bagi menggelakkan bot dari hanyut oleh tolakan arus dan angin yang kencang. Tirai ditarik bagi menepis tempias hujan. Air dimasak untuk pekena mee segera dan kopi keras, enaknya makan ditengah laut. Selepas itu masing2 merebahkan diri di kusyen bot untuk lena yang panjang. Sungguh enak tidur di atas bot dengan cuaca yang sejuk dan berbuai2 kerana alunan ombak.
.
Pagi tersebut sekitar 7am, masing2 terjaga. Perut di alas dengan kopi panas serta roti sekaya sebelum meneruskan pemancingan berhampiran pulau berbatu. Disini bagai lubuk gelama. Baling saja, umpan akan terus disambar. Kadang-kala belum pun umpan sampai ke dasar, gelama dengan rakusnya menelan. Kami bagaikan berpesta ikan gelama. Nuril yang masih pening2 begitu teruja sehingga hilang mabuk lautnya. Satu umpan pumpun yang digunakan boleh digunakan (recycle) untuk 3 atau 4 gelama. Sehingga 1 jam selepas itu bila umpan pumpun kami kehabisan, barulah ragutan berkurangan. Gelama di lubuk ini agak kasar saiznya iaitu ada yang selebar tapak tangan. Warnanya pula perak berkilau. Rupa2nya sekitar gugusan pulau ini ada berbagai jenis gelama iaitu berwarna keperakan, keemasan dan gelap comot.
.
Selepas itu sauh diangkat untuk kembali ke Pulau Indah. Lubuk terakhir diduga berhampiran jeti. Bot yang berlabuh disebelah bot kami dinaiki oleh Cikgu Zahari di mana minggu lepas beliau berjaya menaikkan jenahak 14kg di spot tersebut. Umpan udang hidup kami tidak disentuh hinggalah 5 minit terakhir, joran saya mencangkuk erat seekor tetuka 400g.
.
Di akhir sesi pemancingan kami berjaya mendaratkan lebih 100 ekor gelama dan ikan duri. Tak mengapa, lain kali kami akan memburu jenahak tanda bila tiba musimnya.

10 comments:

Tatok priswanto, indonesia pherboez@gmail.com said...

Fuck malaysia
Malaysia anjing
Malaysia gak punya harga diri
Malaysia sampah

Edy Burhamsyah said...

Negara yang tidak memiliki budaya adalah negara yang tidak memiliki harga diri...
negara yang tidak memiliki harga diri harus dilenyapkan dari muka bumi....dan negara itu adalah malaysia !!

Anonymous said...

malaysia, terima kasih telah begitu mengidolakan Indonesia sehingga apapun yang Indonesia punya, malaysiapun ingin memilikinya juga...
oooh "a rich" malaysia...
rich of citing...

Anonymous said...

malaysia, terima kasih telah begitu mengidolakan Indonesia sehingga apapun yang Indonesia punya, malaysiapun ingin memilikinya juga...
oooh "a rich" malaysia...
rich of citing...

lambangsari said...

Teliti dahulu sebelum emosi...

http://rovicky.wordpress.com/2009/09/02/pulau-jemur-dimana-sih/

Peace!!

AnakPkn said...

INFORMASI DR AKBAR TEMPO - INDONESIA.

Fuck Indonesians yg tidak usul pereksa dan tuduh melulu. SHAME ON INDONESIAN NEWS !!

Pulau yang Disengketakan Itu Jemor, Bukan Jemur

Sabtu, 05 September 2009 | 08:26 WIB

TEMPO Interaktif, Jakarta - Kontroversi klaim Malaysia atas Pulau Jemur tampaknya hanya dipicu oleh kesalahan satu huruf. Pulau yang dimaksud dalam situs pariwisata traveljournals.net dan diklaim sebagai salah satu daerah tujan wisata Negara Bagian Selangor, Malaysia adalah Pulau Jemor, bukan Pulau Jemur. Demikian tulis blogger bernama Pak Dhe Rovicky di http://rovicky.wordpress.com/2009/09/02/pulau-jemur-dimana-sih/

Blog bertajuk Dongeng Geologi itu dilengkapi peta yang menunjukkan lokasi Pulau Jemur dan Pulau Jemor. Pulau Jemur berada di tengah Selat Malaka, masuk wilayah perairan Indonesia, dan Pulau Jemor dekat pesisir Selangor, Malaysia.

Pemilik blog menduga, situs travel journals keliru memasukkan Pulau Jemur sebagai bagian dari Malaysia karena akses ke sana lebih mudah melalui negeri jiran tersebut. Pasalnya ada beberapa kota pesisir yang bisa mencapai Pulau Jemur dengan perjalanan laut. "Mempermudah pengguna situs yang ingin mendatangi pulau tersebut," katanya.

Namun, Pak Dhe melanjutkan, juga terdapat kemungkinan pengelola situs keliru menuliskan huruf "o" dengan "u". Situs travel journals sendiri sudah memperbaikinya dengan penulisan "Pulau Jemor". Laman yang pernah menuliskan Pulau Jemur sebagai bagian dari Malaysia kini kosong.

Pemilik blog menyindir pemberitaan media, termasuk Tempo yang terburu-buru, melenceng, dan tanpa konfirmasi dalam menyiarkan isu tersebut. "Jangan sampai salah marah dan bikin malu," tulis Pak Dhe.

Hingga laporan dikirim, Sabtu (5/9) pagit, tulisan blog itu sudah memancing lebih dari 25 komentar. Sebagian menyesalkan pemberitaan media yang tidak akurat dan memancing emosi warga Indonesia. "Yang jelas jangan mudah terpancing oleh media yang mulai malas melakukan verifikasi terhadap sebuah berita," ujar salah satu pengunjung blog, Cebong Ipiet.


REZA M

Anonymous said...

orang indon mmg bodohhhhhhhhhhh..

Anonymous said...

orang malon memang bodohhhhhhhh..

komunitas darkness said...

orang malon memang tolollllll..

Anonymous said...

they have so much dirty things to comment bout Malaysia..but yet lot of them trying hard to get job and work in Malaysia...

what a pity...typical Indonesia...hope in future just dont rely on media for the 'dirty' news